Santapan Rohani


Random Hadith Widget

Tuesday, December 24, 2013

Rancang Sikap Anak Tatkala Dia Buat Silap


Banyak Karenah

“Ya Allah!!!!” bertempik seorang bapa tatkala melihat anak kecilnya mematahkan bingkai kaca mata. Baru dibeli semalam. Mahal pula tu.

Terkejut begini suatu reaksi spontan bagi mana-mana ibubapa apabila berhadapan dengan kesalahan si kecil. 

Pelbagai keletah tidak terjangka.
Menyorok telefon bimbit di dalam peti ais.
Meneraburkan duit dan dokumen dari dalam dompet.
Menyelerakkan buku daripada almari.
Meleraikan bunga hiasan.
Mencabut huruf-huruf di keyboard satu demi satu.
Mengoyak. Menterbalik. Mencurah. Menumpah. Menyepah. 1001 karenah.


Betulkan Sudut Pandang

“Kenapa dengan anak aku ni?” keluh hati ibubapa.

Mungkin kita terlupa…

Dia ‘anak kecil’! Memanglah anak kecil begini. Kalau tidak, apa bezanya dunia ‘anak kecil’ dengan dunia ‘anak besar’?

Anak kecil kita baru setahun jagung mengenal dunia. Bermula daripada tidak tahu apa-apa kepada belajar sedikit demi sedikit.

Adilkah kita mengharapkan anak kecil kita yang berusia 3 tahun berdisiplin seperti anak berusia 13 tahun? Jangan sampai sikap kita ‘menzalimi’ dunia kecilnya. Muhasabahlah mana-mana sikap kita yang tidak meletakkan sesuatu kena pada tempat. Mencubit, melempang…adakah itu sikap yang ‘adil’ dalam mendidik si kecil? Kasihani dia.

Kita akan lebih sabar apabila memahami. Lebih terpujuk. Kurang stress. Tugas mendidik anak menjadi lebih seronok bahkan menceriakan hidup.


Marahlah bukan Marah-marah

Ya, anak perlu belajar daripada kesalahannya. Jika ibubapa tidak marah, bagaimana anak akan mengambil serius terhadap perbuatannya yang salah? Lumrah marah, nada suara akan meninggi sedikit. Itu normal.

Biarpun nada suara meninggi sedikit, pastikan bahasa yang kita gunakan tidak kasar dan tidak menyiat-nyiat jati dirinya. Jangan meletakkan label ‘bodoh’, ‘nakal’ atau ‘jahat’. Kata-kata itu akan diprogramkan ke dalam otak menjadi satu kepercayaan diri yang negatif.

“No!” cukup dengan satu perkataan tegas, anak akan mengerti dia buat silap. Biasanya, mukanya akan berubah monyok. Bibirnya mencebir kesedihan.

“Waaaaaaaaaaaaaaa!!!” Ada yang terus berteriak menangis. Ada yang menangis perlahan tersedu-sedan.
Apakah reaksi kita ketika ini?

Meninggalkan begitu sahaja? Biar dia mengerti dengan sendirinya? Biar padan muka? Biar puas hati kita? Biar dia mampu membuat kesimpulan sendiri? Biar? Biar? Biar?


Selepas Marah?

Kembali kepada realiti, dia cuma anak kecil yang belum mengerti.  Jangan biarkan dia tertidur dalam kesedihan. Jangan biarkan hatinya rasa dilukai tanpa pujukan.

Kita tentu gembira jika anak kita pandai meminta maaf, bukan? Siapa yang akan mengajarnya sikap mulia itu kalau bukan kita?

Panggilan lembut akan melembutkan hatinya,

“Adik, mari minta maaf dengan ayah.”

Hulurkan tangan kita untuk bersalam. Jangan tunggu anak kecil kita mengerti sendiri untuk menghulurkan tangannya terlebih dahulu. Bahkan kita boleh mencium tangannya terlebih dahulu agar dia dapat mengikuti perbuatan itu.

Si kecil itu gembira diberi peluang. Kita juga akan terpujuk daripada geram. Ajarilah dia dengan kata-kata meminta maaf,

“Ikut ayah sebut, ‘Ayah, adik minta maaf. Adik tak sengaja.’”

Mendengar suara comelnya melafaz kemaafan, sangat mengubatkan. Bukan senang dia hendak memaksa dirinya lunak menerima didikan.

Selepas itu, senyumlah semula. Cium dia. Puji dia. Kerana ‘pandai’ meminta maaf.


Maafkanlah

Prap!

Si kecil terpijak lagi cermin mata si ayah. Dalam nada bersalah, dia cepat-cepat meminta maaf,

“Ayah, adik minta maaf. Adik tak sengaja.”

Sejuk hati mendengarnya. Mulia kelihatan akhlaknya.

Tapi, apakah sikap ibubapa ketika ini?

Memasamkan wajah? Memuncungkan mulut? Mencubit? Enggan menerima kemaafan?

Andai beginilah sikap kita, kita telah mengajarinya sikap berdendam. Dia akan meneladani sikap sukar memaafkan.

Ajarilah dia akhlak mudah memaafkan. Senang tersenyum kembali setelah memaafkan. Bukan mencuka berjam-jam.

Fahami, dia manusia biasa yang berpotensi melakukan kesilapan bila-bila masa sahaja. Kita juga manusia yang ada buat silap. Sudikah kita menurunkan ego untuk meminta maaf?

“Ayah yang sepatutnya minta maaf sebab letak cermin mata merata-rata.”


Berat tapi natijahnya hebat, insya Allah….

P/S: Sekadar persediaan buat diri.

Dipetik daripada sini.

Saturday, December 7, 2013

Luahan Rasa : Kisah Sebuah Pernikahan

Alhamdulillah, selepas sekian lama bergelar sebagai pelajar tahun akhir di IPG dan sebagai seorang suami, berkesempatan juga untuk mengemaskini blog ana ni. Sibuk juga dengan praktikal dan tesis yang perlu disiapkan.

Tanggal 8 Jun 2013 merupakan tarikh bersejarah buat diri apabila pada tarikh ini ana telah bergelar sebagai seorang suami. Tarikh pernikahan dipilih setelah perbincangan antara dua keluarga  diputuskan. Amat mudah untuk melafazkan lafaz ijab dan kabul namun jantung mula berlari pantas tatkala kedua saksi mengesahkan lafaz. Ana faham, di saat ini, ana menerima satu amanah dan tanggungjawab yang ayah mertua ana pindahkan. Pernikahan merupakan sebuah ikatan yang suci. Bukan hanya sekadar menyatukan dua insan yang berbeza tetapi juga menyatukan dua keluarga. Dengan adanya sebuah pernikahan, ini menjadikan kami yang memiliki cara pandang dan berfikir yang berbeza bersatu kerana inilah ketentuan dan ketetapan Allah SWT. 

"Ya Allah, Kau permudahkanlah urusan pernikahan kami. Seandainya Engkau mentakdirkan aku untuk menjadi seorang suami, jadikanlah aku seorang suami yang soleh dan mampu untuk bertanggungjawab terhadap keluargaku." Inilah antara lafaz doa yang ana doakan seusai saja solat. Alhamdulillah, doa yang dilafaz sekian lama dimakbulkan jua. Namun kisah sebuah pernikahan ini bukanlah mudah. Tempoh pertunangan yang mencecah hampir 2 tahun setengah juga kadangkala menguji iman dan perasaan kami. 

Detik perkenalan bermula sewaktu kami di awal pengajian. Hanya beberapa bulan berkenalan, ana  memberanikan diri seorang diri pergi ke rumah si dia untuk bertemu keluarga. Waktu ini tiada keputusan tetap untuk diputuskan. Kami hanya berkawan seperti biasa dan seterusnya mengikat tali pertunangan setelah setahun lebih perkenalan kami sebelum zaujah ke luar negara bagi meneruskan pangajian di New Zealand. Ana tetap merahsiakan pertunangan ini daripada rakan-rakan walaupun mungkin ada segelintir daripada mereka yang dapat menghidu tentang pertunangan ini. Sehinggakan sewaktu ana mengumumkan tentang pernikahan ana di hadapan rakan-rakan, mereka masih belum tahu siapa calon isteri ana yang sebenarnya pada waktu itu. "Saya akan bernikah dengan calon pilihan mak saya pada cuti ni", itu yang ana umumkan di hadapan rakan-rakan. 

Sepanjang si dia berada di luar negara, amat jarang sekali untuk kami berhubung. Kadangkala bukan tidak mahu berhubung tetapi hati ini terasa berat dan risau sekali. Risau perbualan yang kami bualkan melencong dan sia-sia. Diri ana pun bukanlah sebaik-baik makhluk, sentiasa saja melakukan kesilapan dan kekhilafan. Sentiasa berusaha mencari ilmu tentang kekeluargaan, pernikahan, dan bagaimana menjadi seorang suami yang baik. Namun si dia tidak pernah jemu untuk menasihati diri. Setiap manusia pasti memiliki masalah dan kelemahan diri, dan untuk menyelesaikan setiap permasalahan dan memperbaiki kelemahan diri kita di tuntun oleh Allah SWT untuk selalu berfikir dengan menggunakan akal kita. 

Dugaan, cabaran, dan masalah sering saja menghimpit sepanjang tempoh ini namun tatkala tali pertunangan telah diikat, bermakna sudah selangkah kami ke gerbang perkahwinan. Oleh itu, ana berasakan sangat penting untuk menyelesaikan setiap masalah bersama-sama. Jika masalah yang kecil sewaktu pertunangan ini tidak mampu ana selesaikan, bagaimana bisa untuk kami menghadapi masalah yang lebih mencabar selepas bergelar seorang suami dan isteri nanti.

Masih ada segelintir yang tidak faham, memarahi dan melenting apabila ana tidak berhubung dengan si dia. Namun ana tetap percaya jika dia diciptakan buat diri, pasti kami akan bersatu juga tidak kira walau apapun ujian dan dugaan. Ana biarkan sahaja andai ada yang mengata, yang menulis menyatakan perasaannya. Pada ana, tetap saja yakin pada ketentuan yang Allah tentukan. Tidak perlu lagi merasa gundah dan gelisah jika kita telah berusaha kerana Allah lebih kenal hati budi ciptaan-Nya dan apa yang terbaik buat hambaNya. Bukan tidak pernah langsung untuk berhubung, cukuplah jika ana bataskan untuk urusan dan hal penting saja. 

Kadangkala agak lucu apabila terdengar tindakan ana membonceng zaujah menaiki motosikal di kawasan kampus merupakan satu tindakan yang kurang manis. Oleh itu wujud status di 'FB' ana yang berbunyi 'menunggang motosikal bersama isteri adalah lebih manis daripada menaiki kereta berdua-duaan bersama kekasih hati'. Ana faham saja, ana antara pelajar yang awal bernikah di dalam kampus dan suasana pelajar lelaki membonceng pelajar wanita masih janggal pada ketika ini. Namun setelah beberapa bulan, suasana 'tidak manis; mula diterima kerana ada beberapa sahabat yang mula bernikah untuk mengejar sunnah.

Apapun ana bukanlah lelaki yang turun dari syurga dan bukan juga  makhluk yang sempurna, bahkan selepas pernikahan juga masih banyak yang perlu ana baiki untuk menjadi seorang suami. Walaupun terkadang terasa ilmu sudah banyak dicari, rupanya itu masih belum cukup untuk menjadikan benteng diri sebagai seorang suami yang terbaik bertambah utuh. Yang diperlukan bukan ilmu yang dicari namun apa yang diperlukan ialah bagaimana untuk mengamalkan ilmu yang dipelajari. Ana hanya Azinuddin Muhammad yang berusaha untuk menjadi suami yang terbaik buat zaujah. Jangan dipandang kelemahan dan kesilapan diri kerana kita semua sama sahaja melakukan kesilapan. 'Try to be the best for my Zaujah, Nurul Huda Binti Mohamad Bashaabidin.'

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Waktu Solat