Santapan Rohani


Random Hadith Widget

Sunday, July 17, 2011

Luahan Rasa : Jangan Hanya Belajar Untuk Menegur


Adakah antum semua tahu perbuatan tegur menegur antara satu sama lain tidak berlaku di kalangan kaum yang bersih dengan yang melakukan maksiat atau dosa tetapi tegur menegur antara satu sama lain boleh berlaku antara ahli maksiat.

Misalnya, ada di kalangan penzina atau perompak merasakan perbuatan mereka itu perlu ditinggalkan kerana ia tidak mendatangkan faedah melainkan menyusahkan orang lain. Lalu mereka nasihat menasihati antara satu sama lain sekali gus meninggalkan perbuatan berkenaan. Ini bermakna bukan ahli maksiat itu tidak mengerti bahawa perbuatan yang mereka lakukan itu tidak baik tetapi nafsu bermaharajalela dalam diri mereka menyebabkan perbuatan itu masih menjadi amalan mereka. Akhirnya dengan hidayah Allah mereka meninggalkan perbuatan jahat itu.

Menurut hukum, sah menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran itu berlaku di kalangan orang yang melakukan maksiat.

Ini kerana sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud, "Sesungguhnya kadang kala Allah menolong agama ini dengan perbuatan baik yang dilakukan oleh orang jahat."

Ini kerana apabila orang baik tidak berani, Allah jadikan orang jahat mencegah kemungkaran supaya penduduk sesuatu tempat itu tidak diturunkan bala. Menjadi sebab turunnya bala ke atas umat zaman dahulu kerana tidak ada di kalangan mereka orang yang mencegah kemungkaran.

Di kalangan umat Muhammad pula, pernah berlaku Islam ditolong oleh orang fasik. Menyuruh perkara baik dan mencegah kemungkaran berlaku di kalangan mereka dan perbuatan itu dikira sah di sisi ulama.

Tidak menjadi syarat orang yang menyuruh melakukan perkara baik dan mencegah kemungkaran itu orang yang bersih daripada sebarang kejahatan dan maksiat.

Tidak dinafikan pentingnya sesiapa yang menyuruh berbuat baik dan mencegah kemungkaran itu orang yang bersih daripada maksiat tetapi tidak menjadi halangan kepada sesiapa sahaja yang ingin mencegah kemungkaran walaupun mereka sendiri melakukan maksiat.


Belajar Juga "Cara Untuk Menegur"

Namun apa yang ingin ana tekankan hari ini ialah kebanyakan orang hanya belajar untuk menegur tetapi terlupa belajar bagaimana cara untuk menegur seseorang. Mungkin di sekolah dahulu ustaz dan ustazah hanya mengajar kita untuk menegur bagi sesiapa yang melakukan kemungkaran dan maksiat. Ye, itu betul. Setiap kemungkaran dan maksiat yang berlaku di hadapan kita perlulah ditegur tetapi bagaimana caranya? Adakah dengan terus menegur orang itu dan menyatakan kesalahannya?

Apapun ana berpendapat dan ana rasa cara tersebut bukanlah cara yang terbaik. Sesungguhnya teguran itu adalah pahit, oleh itu kita sebagai penegur jangan ditambah kepahitan yang ada dalam teguran itu.

Kenalpasti dahulu kenapa dia melakukan kesalahan tersebut. Contohnya orang yang membuka aurat. Seharusnya kita mengenali dahulu dirinya (boleh atau tidak menerima teguran, degil, keras kepala, mendengar kata dan lain-lain) serta latar belakang hidupnya. Ada orang yang membuka aurat kerana didikan keluarga, ada juga kerana pengaruh kawan, yang tidak tahu dan tidak belajar ilmu agama dan banyak lagi faktor-faktornya.


Jangan kita memandang rendah akan dirinya. Dan yang penting jangan kita membuatkan mereka lemah semangat dan terasa hina. Itu hanya akan membuatkan mereka bertambah marah. Mungkin kita jenis orang yang street to the point. Tetapi kita harus ingat bukan semua orang macam tu. Oleh itu jangan samakan diri kita dengan orang lain.

Cuba kita bayangkan jika kita terus menegur orang itu dengan cara kita tanpa kita mengenal dahulu orang yang ingin kita tegur itu. Bukan semua boleh terima teguran dengan cara kita. Kerana itulah ingin ana ingatkan pentingnya kita belajar "cara untuk menegur" dan bukan hanya belajar untuk menegur orang semata-mata.

Ana faham, niat anda adalah baik untuk menegur orang di sekeliling anda dan dalam masa yang sama ia juga termasuk dalam suruhan agama, tetapi dalam masa yang sama anda juga perlu menjaga hati dan perasaan orang yang anda tegur. Percayalah, jika kena caranya, pasti mereka akan terima teguran dari anda.


Jom kita tengok antara Kesalahan Dalam Teguran

Wahai manusia, sesungguhnya saya berpesan kepada kamu agar bertakwa kepada Allah Yang Maha Agung dalam semua urusan dan keadaan. Sentiasalah bersama kebenaran dalam perkara yang kamu sukai atau benci. Sesungguhnya tiada kebaikan pada percakapan yang tiada kebenaran. Sesiapa yang berdusta, maka dia melakukan maksiat. Sesiapa bermaksiat, dia binasa. Berwaspadalah dengan kesombongan. Apa ertinya kesombongan pada hamba yang diciptakan daripada tanah, sedangkan kepada tanah dia kembali? -Saidina Abu Bakar

Sekadar pandangan. Wallahualam..

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Waktu Solat