Santapan Rohani


Random Hadith Widget

Saturday, November 26, 2011

Luahan Rasa : Sedikit Ujian Buat Diriku

Apakah ini ujian buat diriku?
Kisahnya apabila ada orang menuduh ana mengambil duit dia yang berjumlah RM 50. 
Ceritanya macam ni...........


Pada hari Khamis yang lepas, seperti biasa ana bangun untuk menunaikan solat fardu Subuh dan sesudah itu, terniat di hati untuk ana keluar berjogging dan melakukan sedikit senaman. Namun pada pagi itu hujan turun dengan renyai. Jadi ana mengambil keputusan untuk melelapkan mata sementara menunggu hujan berhenti. Selepas setengah jam, ana bangun juga untuk bersenam di kawasan rumah ana. Balik saja dari bersenam, jiran sebelah ana minta tolong ana membelikan sedikit barang. Jadi ana tiada hal setakat nak beli barang tu.

Di kedai bermula cerita.............

Setibanya ana di kedai, ternampaklah ana akan seorang wanita yang sedang membeli barang di kedai yang sama. Ana pun tak kisah la sebab ana pun nak beli barang ana. Sewaktu ana nak bayar tiba-tiba wanita tersebut bertanya sama ada ana ternampak duit RM 50 dia. Ana memang tak nampak, jadi jawablah "tak'. Kesian pula ana tengok dia muka dia sedih je. Dia kata duit tu dia baru je pegang dan mungkin tercicir sewaktu dia pegang duit tu. Ana tolong juga cari duit dia tu di sekitar kawasan kedai. Tapi hampa, memang tak jumpa.

Dah tak jumpa tu, ana bayarlah barang ana dan sebelum pulang dia ada katakan kepada ana "pulangkanlah siapa yang ambil duit tu". Dah ana tak ambil takkan ana nak pulangkan pula. huhu..... Ana pun pesan kat dia supaya tinggalkan nombor telefon dia pada orang kedai tu kalau-kalau ada terjumpa nanti dan ana pun pulanglah ke rumah.

Lepas beberapa minit, loceng rumah ana berbunyi. Ana lihat orang yang menekan loceng rumah ana adalah wanita yang ana jumpa di kadai tadi. Dengan lagak bagai seorang pegawai polis dia menyoal ana dan mengatakan ana yang mengambil duit dia. Terkejut juga sebab seumur hidup ana tak pernah ada orang sergah macam tu. Sudah berkali-kali ana menafikan yang ana tak ambil duit tu, namun dia masih tidak berpuas hati. Dia suruh mengikut ana ke kedai dan ke rumahnya untuk melakukan sumpah. Dalam hati ana, "wah, tekad betul orang ni, macam yakin je aku yang ambil duit dia". 

Potong cerita di kedai, ana nak ceritakan sewaktu ana di rumahnya. Waktu ini ana pergi bersama adik ana. Di rumahnya, dia menyuruh ana mengambil air sembahyang untuk memegang al-quran dan bersumpah. Wanita itu juga meminta dompet dan kunci motor ana untuk diperiksa. Sebab tu ana kata, lagak dia bagai seorang pegawai polis. Ana masa ni pun masih blur. Tak tahu nak cakap apa. 

Di dalam rumahnya, ana bercakap pula dengan bapanya di dalam telefon kerana bapanya kerja. Pun macam nak marah bapanya menyoal. Tak tahulah, mungkin suara dia macam tu. Dalam telefon dikatakan sama ada ana berani bersumpah dan beberapa kali ana diingatkan jika balasan tidak turun kepada ana, mungkin akan turun kepada ibu bapa ana, anak-anak ana, keturunan ana dan macam-macam lagi. Ada juga kata nak buat laporan polis. Ana pun ikutlah kalau bapanya nak buat macam tu.

Sambil telefon, adik ana berdebat pula dengan wanita tersebut. Ibunya ana lihat seorang yang pendiam kerana mungkin tidak menyokong sesiapa. Sabar jela... 

Hmm... panjang lagi kalau nak cerita ni. Cukuplah tu. Apapun ana anggap ini sebagai ujian dan tidak diturunkan ujian itu melainkan kepada 3 sebab; balasan dari Allah, sebagai penghapus dosa kecil, dan sebagai ujian kepada hambanya. Mungkin ana tergolong dalam mana-mana 3 golongan tersebut. 

Tetapi dalam masa yang sama, ana tidak setuju dengan cara wanita tersebut. Kesian ana....tak pasal-pasal kena kata macam tu. Kalau nak curi duit, dalam rumah ana pun banyak duit RM 50 tu. Mungkin juga kerana kurangnya ilmu agama. Bersumpah dengan nama tuhan seharusnya didasari dengan ketakwaan dan keimanan, bukannya dengan nafsu amarah. 

Sebagai seorang mukmin, seharusnya kita bertanya dengan baik jika kita mengesyaki seseorang dan jika orang tersebut tidak mengambilnya, terimalah ia sebagai ujian qada dan qadar dari Allah buat kita. Kita juga harus lebih berhati-hati supaya menjaga barang  kita dengan baik. Wallahualam...

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Waktu Solat