Santapan Rohani


Random Hadith Widget

Wednesday, March 27, 2013

Qailullah

Mungkin masih ramai yang tidak tahu akan kepentingan tidur selepas zohor. Dalam Islam, umatnya digalakkan melelapkan mata seketika iaitu dalam jangkamasa (10 hingga 20 minit) dan waktu paling baik ialah antara pukul 12 tengahari sehingga sebelum Zohor. Namun boleh juga dilakukan selepas Zohor kerana terdapat kebaikan di dalamnya untuk sistem tubuh badan manusia. 

Tambahan lagi, tidur selepas zohor adalah sunat. Sunat maknanya berpahala kepada sesiapa yang mengamalkannya. Tidur tengahari ini adalah amalan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat baginda.

Dalam kitab Fiqhus Sunnah terdapat keterangan sebagai berikut: “Terdapat sebuah hadis dari Ibnu Umar, beliau berkata :
“Kami (para sahabat) pada zaman Rasulullah SAW suka tidur di masjid, kami tidur qailulah (tidur tengah hari) di dalamnya, dan kami pada waktu itu masih muda-muda.” (Kitab Fiqhus Sunnah; Juz I; Hal. 252)


Jom Amalkan Qailulah!

Apa maksud qailulah? Tidur tengahari ini dipanggil sebagai qailulah dalam bahasa Arab manakala golongan barat memanggil qailulah sebagai nap. Di negara barat, biasanya nap dilakukan antara pukul 2 hingga 4 petang. Selain itu, hasil kajian juga mengatakan bahawa amalan nap pada waktu tengahari dapat mengelakkan penyakit jantung.

Dalam hal qailulah ini, Rasullullah SAW ada bersabda :

Sabda Rasullah s.a.w “Lakukanlah qailulah, kerana sesungguhnya syaitan itu tidak berani qailulah” (Riwayat ai-Tabrani)

Waktu paling sesuai untuk amalkan qailulah ini adalah sekitar pukul 12 tengahari sehingga sebelum Zohor. Namun, amalan ini boleh juga dilakukan selepas Zohor.

Kelebihan Qailulah

Menurut kajian, seminit qailulah kualitinya adalah bersamaan dengan 45 minit waktu tidur kita pada waktu malam. Jadi, cukup sekadar dapat 10-20 minit qailulah. Selepas itu, kita sudah boleh bangun solat malam tanpa rasa mengantuk lagi, insyaAllah. Maknanya di sini, tujuan qailulah adalah untuk memastikan umat Islam mudah pula untuk melakukan qiamullai pada sebelah malamnya.

Seterusnya, tidur sejenak ini akan membuatkan badan mendapat kerehatan yang mencukupi sehingga membolehkannya melakukan ibadat dengan sempurna sepanjang hari.

Menurut kajian lagi, sebenarnya manusia perlu berehat setelah 6-8 jam berjaga. Sebagai umat Islam, lazimnya akan bangun seawal jam 5.30 pagi untuk menunaikan solat subuh. Dalam hal ini, jika dikira dari waktu subuh hingga pukul 12-1 tengahari, ianya sudah cukup sekitar 7-8 jam kita berjaga.

Oleh itu, qailulah atau nap ini adalah amat berpatutan untuk dilakukan pada masa itu serta sangat sesuai dengan fitrah badan manusia. Bagi mereka yang istiqamah (konsisten) dalam mengamalkan qailulah ini, sebaik bangkit dari qailulah akan sedikit pening selama 5-10 minit. Namun, selepas itu kita akan mendapati perubahan mendadak dari segi emosi, kecerdasan dan lebih fokus seterusnya meningkatkan produktiviti.

Bagaimana Pula Dengan Orang Yang Bekerja?

Bagi yang bekerja pula tidur berlebihan dalam waktu bekerja adalah dikira haram kerana melanggari perjanjian kerja dengan pihak majikan. Amalan sunat ini boleh dilakukan ketika waktu makan tengahari dan selepas solat zohor iaitu dalam tempoh rehat makan tengahari.
Tidur sekadar 10 minit ini akan membantu seseorang pekerja itu lebih bersemangat dan mengembalikan mood di samping dapat merehatkan minda sekadar perlu.

Dalam kajian yang dilakukan oleh pakar, tidur tengahari dapat mengurangkan risiko sakit jantung sehingga 30% serta membantu masalah sakit kepala dan migraine.

Kesimpulannya, ternyata sunnah tidur tengahari yang diajarkan Nabi Muhammad SAW merupakan suatu yang amat berfaedah. Sebagaimana yang kita semua yakini, setiap sunnah itu ada tujuannya, kebaikan dan hikmahnya. Dengan kajian saintifik ini membuktikan dan menguatkan lagi hujahnya. 

Renung-renungkan…wallahu'alam.

Yang baik itu dari Allah jua..

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Waktu Solat