Santapan Rohani


Random Hadith Widget

Thursday, September 3, 2009

Nasihat Berkenaan Kahwin Awal

Kata Saidina Umar yg maksudnya, didiklah anakmu dgn didikan sesuai di zamannya, bukan dgn cara dan zaman kamu.

Dalam hal sekarang ni, cabaran yg begitu hebat di hadapi oleh anak-anak pd zaman ini ialah bagaimana mereka dpt mengawal nafsu mereka dr terjerumus pd zina, Bolehakah seorang anak yang ingin memelihara agamanya, tetapi didalam masa yang sama ingin sentiasa taat kepada ibubapa?

Banyak betul persoalan yang diberi. Namun temanya hanya satu, iaitu ingin mencari redha Allah semata-mata.

Anak-anak remaja kita (kebanyakannnya) adalah anak-anak yang masih mendahulukan ibubapanya didalam apa jua urusan yang yang membabitkan persetujuan ibubapa mereka. Alhamdulillah, mungkin ini adalah ciri- ciri Islamik yang telah sedia ada subur didalam adat dikalangan masyarakat kita, dan akhirnya dikenali dengan nama budaya ketimuran.

Ia mungkin satu fenomena yang sihat, namun mungkin ia perlu diperkemaskan lagi.

Jika dilihat kepada realiti, kepatuhan anak-anak kepada ibubapa hanya berfokus kepada apa yang dipandang penting oleh ibubapa.

Contohnya ibubapa memandang penting kepada taraf pendidikan dan juga inginkan kehidupan yang terbaik dan terjamin untuk anak-anak mereka. Alhamdulillah. Ia memang adalah tanggungjawab dan peranan semua ibubapa. Lantaran itu anak-anak dilarang memikirkan persoalan pertunangan dan nikah kahwin semasa masih menuntut di tempat-tempat pengajian.

Lalu anak-anak yang ingin menjadi anak-anak yang taat ini pun terpaksa meletakkan isu pertunangan dan nikah kahwin jauh dari pemikiran mereka. Mereka pun berusaha untuk menghabiskan pembelajaran seperti yang diinginkan oleh ibubapa.

Namun anak-anak berada jauh dari ibubapa. Didalam masa yang sama proses biologi mereka berjalan dengan normal. Maka secara tak langsung keinginan dan kehendak kepada pasangan yang berlainan jenis timbul dan menyubur didalam jiwa.

Konflik yang timbul diantara kehendak biologi dan kehendak ibubapa pun timbul. JIka anak-anak itu mendapat didkan agama yang betul dari ibubapa mereka, alhamdulillah, mungkin akidah mereka kuat dalam menghadapi krisis ini.

Namun apa pula nasib anak-anak yang ibubapanya kurang meraikan didikan agama (ibubapa yang terpengaruh dengan adat masyarakat yang memnetingkan meajlis-majlis keraian eg; majlis harijadi, majlis petunangan, majlis pernikahan dan majlis kenduri arwah)?

Anak-anak yang tersepit didalam konflik ini akan meraikan ibubapa mereka dari aspek luaran semata-mata. Oleh kerna ibubapa meminta mereka tidak memikirkan persoalaan pertunangan dan nikah kahwin, maka mereka pun tidak memikirkannya. Namun kerna kehendak biologi juga menuntut, maka mereka pun menyembunyikan hubungan "coupling" mereka daripada pengetahuan ibubapa.

Masalah yang timbul ialah apabila berlaku hubungan diantara adam dan hawa, anak-anak yang kurang didikan agamanya akan cenderung mendengar nasihat dari "penasihat tak rasmi" yang datang untuk menggoda mereka agar mereka ini terlanjur didalam hubungan mereka. Mereka mungkin tak merasa amat bersalah kerna mereka masih lagi taat kepada ibubapa mereka, kerna mereka hanya "terlanjur", dan mereka masih lagi tidak memikirkan isu pertunangan dan nikah kahwin.

(Pertunangan adalah isu penting. Ada jurang perbezaan yang besar diantara label "coupling" dan label "dah bertunang". Petunangan didalam Islam begitu mudah. Jika pasangan itu sudah memikirkan tentang perancangan untuk bernikah, dan hubungan mreka juga sudh diketahui oleh ibubapa dikedua belah pihak serta tiada tentangan, maka sudah boleh dilabel "dah bertunang". Bila dah ada label "dah berunang", maka haram orang lain ganggu hubungan mereka. "Coupling" pula, walaupun mereka dah pernah merancang untuk bernikah, namun oleh kerna mereka menganggap pertunangan perlu dilakukan dengan adat dan majlis-majlis tertentu, maka ada kecenderungan salah seorang diantara mereka untuk berlaku curang akan timbul. Maka orang ketiga berani untuk menganggu hubungan ini)

Anak-anak muda yang memahami konflik ini dan mungkin ada sedikit kefahaman agama, mungkin berhasrat untuk memikirkan persoalan pertunangan dan nikah kahwin. Mereka ini ingin memelihara agama mereka. Tetapi didalam masa yang sama ingin menjadi anak-anak yang taat.

Kes kajian:

Ada seorang anak muda, berasal dari sekolah agama, dibesarkan di negeri pantai timur, dan menyambung pelajaran di ibukota. Dia duduk dirumah sewa dengan kawan-kawannya. Alhamdulillah dia selalu mendirikan solat dan mengikuti kuliah-kuliah agama. Namun rakan-rakan serumah, ada yang tidak mendirikan solat, ada yang tanpa segan silu menonton video lucah didalam rumah, dan ada yang pernah membawa balik teman wanita kerumah mereka. Allah menguji anak muda ini. Kawan-kawan yang lain begitu rajin mengulangkaji pelajaran, tetapi anak muda ini mungkin diuji dengan sedikit kemalasan.

Sampai satu tahap, anak muda ini terasa memerlukan suatu motivasi, dan dia pernah terfikir untuk merasai seks dan merasakan seks boleh memberi motivasi. Anak muda ini juga tergolong dalam anak-anak yang ingin taat kepada ibubapa. Dia tidak berani untuk berbincang mengenai isu pertunangan dan nikah kahwin dengan ibubapanya. Tambahan pula, oleh kerna masih mencari sumber motivasi yang kuat, mungkin prestasi akademiknya masih belum mencapai tahap cemerlang, Dalam masa yang sama, pernah ada seorang teman wanita cuba menggodanya kearah seks. Apakah solusi kepada anak muda ini?

Jika anak-anak perempuan boleh untuk menolak calon yang dipilih oleh ibubapa, dan ibubapa tidak ada hak untuk menentukan calon untuk anak- anak mereka, maka bagaimana pula jika anak-anak sudah mempunyai calon, dan ingin pernikahan semasa masih belajar, apakah hak-hak anak-anak ini?

Jika imam dilarang membaca bacaan yang panjang didalam solat (lantaran takut orang lari dari Islam), maka bagaimana pula isu pernikahan yang menyusahkan (dalam masa yang sama penzinaan begitu mudah)?

Islam agama fitrah. Islam agama yang mudah. Tetapi adat yang menyusahkan. Mudah-mudahkan. Jangan menyusahkan. Kasihanilah anak- anak muda yang mempunyai masalah diantara cinta agama dan cinta ibubapa.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Waktu Solat